h1

PENDIDIKAN ANAK DI LINGKUNGAN KELUARGA GELANDANGAN

November 3, 2009

Ika Setyaningsih, Nim:1214000023, Fakultas Ilmu Pendidikan, Jurusan Pendidikan Luar Sekolah, Universitas Negeri Semarang (UNNES), Tahun 2005. Pendidikan Anak di Lingkungan Keluarga Gelandangan (studi kasus di Pekojan
kelurahan Jagalan Kecamatan Semarang Tengah). Salah satu masalah masyarakat yang sejak dahulu tidak dapat teratasi oleh pemerintah yaitu adanya “Gelandangan”. Karena meledaknya urbanisasi, kota tidak mampu menyediakan fasilitas sosial serta lapangan pekerjaan, itu semua awal dari adanya gelandangan. Gelandangan ini datang ke kota guna untuk mengadu nasib mereka, padahal rata-rata mereka tidak berbekal pendidikan yang cukup setara dan mereka juga tidak mempunyai bekal keterampilan yang mereka kuasai. Banyaknya pengangguran di kota mengakibatkan orang menggelandang sehingga mereka membuat pemukiman tersendiri dan bertempat tinggal yang dilarang oleh pemerintah.
Permasalahan yang diteliti yaitu(1)Bagaimana seorang gelandangan tersebut memandang anaknya(2)Bagaimana pandangan seorang gelandangan terhadap pendidikan formal anaknya,(3)Upaya apa yang dilakukan gelandangan dalam mendorong anak memperoleh pendidikan.
Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif. Lokasi penelitian yaitu daerah pekojan kelurahan Jagalan Semarang Tengah. Fokus penelitian pada bagaimana pandangan gelandangan terhadap anak mereka, pendidikan formal anak mereka beserta upaya apa yang dilakukan oleh gelandangan dalam pendidikan anak
mereka. Data diperoleh dari sumber data berupa subjek penelitian yang terdiri dari 5 keluarga yang semuanya ada 11 subjek, semua kepala keluarga bekerja sebagai pemulung. Melalui metode pengamatan langsung, metode wawancara dan metode dokumentasi.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa gelandangan memandang anak memang mempunyai segi ekonomi itu setelah anak tersebut sudah cukup umur dan mempunyai bekal pendidikan yang cukup, gelandangan tidak menginginkan anak mereka yang masih kecil untuk bekerja membantu orang tuanya mencari nafkah, gelandangan menginginkan anak yang masih kecil diberi kebebasan untuk menikmati masa kanak-kanak mereka. Gelandangan juga memandang pendidikan anak sangat penting, terbukti dengan salah satu dari subjek atau dari anak gelandangan tersebut
yang sudah dapat menyelesaikan di bangku sekolah teknik menengah. Upaya gelandangan dalam mendorong anak memperoleh pendidikan dengan jalan bekerja keras serta menyekolahkan anak mereka ke desa yang mereka anggap lebih baik lingkungan dan pergaulannya. Kesimpulannya gelandangan memandang anak sebagai penerus generasi dan
dapat membantu orang tua dalam mencari nafkah nantinya, pada intinya anak merupakan investasi orang tua di hari tua. Dengan begitu anak harus memiliki pengetahuan yang luas baik dengan pendidikan formal maupun pendidikan non formal bila anak mereka sudah besar nantinya. Gelandangan juga harus mendorong anaknya untuk memperoleh pendidikan salah satu caranya yaitu gelandangan jangan malas bekerja

Download selengkapnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: