h1

PERBEDAAN INTERAKSI SOSIAL ANTARA MAHASISWA S1 YANG MENGIKUTI DAN TIDAK MENGIKUTI ORGANISASI KEMAHASISWAAN DI FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN

Oktober 31, 2009

Organisasi merupakan tempat berlatih berinteraksi sosial, kegiatan yang dilaksanakan menuntut individu untuk saling berhubungan. Interaksi sosial sangat penting dalam kehidupan untuk memenuhi kebutuhan. Berdasarkan pengamatan
pendahuluan diperoleh temuan bahwa mahasiswa S1 FIP UNNES baik yang mengikuti maupun tidak mengikuti organisasi kampus ada yang kemampuan interaksinya baik tetapi ada yang mengalami kesulitan dalam berinteraksi. Melihat fenomena yang ada penulis tertarik meneliti apakah interaksi sosial mahasiswa S1 yang mengikuti organisasi lebih baik dari mahasiswa S1 yang tidak mengikuti organisasi kampus. Tujuan dari penelitian ini untuk mendiskripsikan interaksi sosial antara mahasiswa S1 yang mengikuti dan tidak mengikuti organisasi kampus serta untuk mengetahui apakah interaksi sosial mahasiswa S1 yang mengikuti organisasi lebih baik dari mahasiswa S1 yang tidak mengikuti organisasi kampus di FIP UNNES tahun akademik 2004/2005.
Populasi penelitian adalah mahasiswa S1 semester III, V dan VII FIP UNNES tahun akademik 2004/2005 sebanyak 562 mahasiswa terdiri dari 155 mahasiswa mengikuti organisasi kampus dan 407 mahasiswa tidak mengikuti organisasi
kampus. Pengambilan sampel dengan teknik Stratified Proporsional Random Sampling. Berdasarkan tujuan penelitian diperoleh 236 mahasiswa sebagai sampel dengan rincian 66 mahasiswa yang ikut organisasi kampus dan 170 mahasiswa tidak ikut organisasi kampus. Variabel dalam penelitian adalah organisasi sebagai variabel bebas dan interaksi sosial sebagai veriabel terikat. Metode pengumpulan data dengan skala psikologi yaitu skala interaksi sosial. Analisis data hasil penelitian menggunakan tes U Mann-Whidney.

Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa interaksi sosial mahasiswa S1 yang mengikuti organisasi termasuk dalam kategori baik dengan rata-rata skor 3,85 sedangkan yang tidak mengikuti organisasi dalam kategori cukup baik dengan ratarata skor 3,36. bedasarkan uji Mann-Whidney diperoleh harga Z 10,416 dengan signifikansi 0,00. Harga signifikansi yang peroleh lebih besar dari batas kesalahan yang digunakan (5%), maka menunjukkan bahwa interaksi sosial mahsiswa S1 yang mengikuti organisasi kampus lebih baik dari mahasiswa S1 yang tidak mengikuti
organisasi kampus di FIP UNNES tahun akademik 2004/2005.
Mengacu pada hasil penelitian, disarankan kepada mahasiswa hendaknya dapat memanfaatkan organisasi-organisasi yang ada di kampus agar kemampuan dalam menjalin hubungan timbal balik menjadi lebih baik. Dalam upaya meningkatkan kemampuan berkomunikasi, dapat dilakukan dengan mengikuti kegiatan-kegiatan kemahasiswaan yang ada di kampus. Melalui HIMA para mahasiswa dapat belajarmenyesuaikan diri yaitu dengan mengikuti kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh HIMA yang bersangkutan.

Download Selengkapnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: